Search
Search

Teknologi PLTS: Solusi Energi Listrik Ramah Lingkungan

Teknologi PLTS

Masafif – Energi listrik merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia di era modern ini. Namun, sumber energi listrik yang konvensional, seperti batu bara, minyak, dan gas, memiliki dampak negatif bagi lingkungan, seperti polusi udara, pemanasan global, dan habisnya sumber daya alam. Oleh karena itu, diperlukan alternatif sumber energi listrik yang bersih, terbarukan, dan berkelanjutan. Salah satu teknologi yang dapat menjadi solusi adalah Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS).

Apa itu PLTS?

PLTS adalah sistem yang mengubah energi surya menjadi energi listrik dengan menggunakan panel surya sebagai alat utama. Panel surya terdiri dari sel-sel surya yang terbuat dari bahan semikonduktor, seperti silikon, yang dapat menyerap foton (partikel cahaya) dan melepaskan elektron (partikel listrik). Elektron-elektron ini kemudian mengalir melalui rangkaian listrik dan menghasilkan arus searah (DC).

Bagaimana Cara Kerja PLTS?

Cara kerja PLTS sebenarnya cukup sederhana. Berikut adalah langkah-langkahnya:

1. Panel surya menangkap sinar matahari dan mengubahnya menjadi arus searah (DC).
2. Arus searah (DC) diubah menjadi arus bolak-balik (AC) oleh inverter, agar dapat digunakan oleh peralatan listrik rumah tangga atau industri.
3. Arus bolak-balik (AC) dialirkan ke jala-jala listrik atau ke baterai untuk disimpan sebagai cadangan.
4. Baterai dapat digunakan untuk menyuplai listrik ketika tidak ada sinar matahari atau saat terjadi pemadaman listrik.

Apa Kelebihan dan Kekurangan PLTS?

Teknologi PLTS memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan, antara lain:

Kelebihan

  • PLTS menggunakan energi surya yang bersih, terbarukan, dan tidak habis.
  • PLTS tidak menghasilkan polusi udara, gas rumah kaca, atau limbah berbahaya.
  • PLTS dapat diaplikasikan di berbagai tempat, baik di perkotaan maupun di pedesaan, terutama di daerah yang sulit dijangkau oleh jala-jala listrik.
  • PLTS dapat menghemat biaya listrik, karena tidak perlu membayar tagihan listrik bulanan atau biaya bahan bakar.
  • PLTS memiliki umur panjang, karena panel surya dapat bertahan hingga 25 tahun atau lebih.

Kekurangan

  • PLTS membutuhkan investasi awal yang cukup besar untuk membeli panel surya, inverter, baterai, dan peralatan pendukung lainnya.
  • PLTS bergantung pada cuaca dan intensitas sinar matahari, sehingga dapat mengalami penurunan kinerja saat musim hujan, mendung, atau malam hari.
  • PLTS membutuhkan perawatan yang rutin dan teliti, seperti membersihkan panel surya dari debu, kotoran, atau salju, dan mengganti baterai atau komponen yang rusak.

Bagaimana Prospek PLTS di Indonesia?

Indonesia merupakan negara yang beriklim tropis, yang berarti mendapatkan sinar matahari sepanjang tahun. Hal ini menjadikan Indonesia sebagai salah satu negara yang potensial untuk mengembangkan PLTS. Menurut data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), potensi energi surya di Indonesia mencapai 207,8 GWp (gigawatt peak), namun baru dimanfaatkan sekitar 0,1% atau 154,3 MWp (megawatt peak).

Untuk meningkatkan pemanfaatan PLTS di Indonesia, pemerintah telah mengeluarkan beberapa kebijakan dan program, seperti:

  • Peraturan Menteri ESDM Nomor 49 Tahun 2018 tentang Penggunaan Sistem PLTS Terhubung Jaringan Umum.
  • Peraturan Menteri ESDM Nomor 16 Tahun 2019 tentang Pemanfaatan Sumber Energi Terbarukan untuk Penyediaan Tenaga Listrik.
  • Program Listrik Tenaga Surya Atap (LTS Atap) yang bertujuan untuk mendorong masyarakat dan industri untuk memasang panel surya di atap rumah atau gedung mereka.
  • Program Listrik Pedesaan (Lisdes) yang bertujuan untuk menyediakan listrik bagi masyarakat di daerah terpencil atau terisolir dengan menggunakan PLTS.

Dengan adanya kebijakan dan program tersebut, diharapkan PLTS dapat menjadi salah satu solusi energi listrik yang ramah lingkungan, efisien, dan mandiri di Indonesia.

PLTS adalah teknologi yang mengubah energi surya menjadi energi listrik dengan menggunakan panel surya sebagai alat utama. PLTS memiliki beberapa kelebihan, seperti bersih, terbarukan, dan hemat biaya, namun juga memiliki beberapa kekurangan, seperti membutuhkan investasi awal yang besar, bergantung pada cuaca, dan membutuhkan perawatan yang rutin.

PLTS memiliki prospek yang cerah di Indonesia, karena Indonesia merupakan negara yang beriklim tropis dan memiliki potensi energi surya yang besar. Pemerintah juga telah mengeluarkan beberapa kebijakan dan program untuk mendukung pengembangan PLTS di Indonesia. PLTS dapat menjadi salah satu solusi energi listrik yang ramah lingkungan, efisien, dan mandiri di Indonesia.

Pos Terkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Postingan Lainnya

iOS 18 Resmi Dibekali AI (Apple Intelligence) Era Baru Kecerdasan di iPhone, iPad, dan Mac
Oppo A60 - Smartphone dengan Performa Maksimal dan Desain Elegan
5 Aplikasi Scanner Dokumen Terbaik di Hp Android
Cara Mudah dan Seru Bikin Stiker AI di WhatsApp
Perbedaan Harddisk Drive (HDD) dan Solid State Drive (SSD)
Tips Merawat Baterai Motor Listrik untuk Performa Maksimal
10 Contoh Penerapan IoT di Kehidupan Sehari-hari yang Mengubah Dunia
Fenomena Makan Tabungan, Apa Itu?
Scroll to Top

Kebijakan Privasi  •  Persyaratan Layanan  •  Peta Situs 

Artikel Populer